LPDB-KUMKM Siap Bantu Pembiayaan Pelaku Usaha Kopi ARABICA di Kerinci

Lembaga Pengelola Dana Bergulir-Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah (LPDB -KUMKM) mengapresiasi keinginan pelaku usaha kopi di wilayah Kabupaten Kerinci, Provinsi Jambi yang ingin mendapat pembiayaan dana bergulir.

Hal itu terungkap saat LPDB-KUMKM melakukan Sosialisasi Pembiayaan Koperasi dan UMKM di Kantor Bupati Kerinci, Jambi, Senin (9/4).

"Kami siap membantu keinginan kalangan pelaku usaha kopi di Kabupaten Kerinci yang berkeinginan mendapatkan pinjaman dana bergulir dari LPDB-KUMKM," ujar Direktur Utama LPBD-KUMKM, Braman Setyo.

Menurut Braman sepanjang memenuhi peraturan yang ada, pihaknya siap memberikan pinjaman dana bergulir.

Oleh karena itu, Braman meminta kalangan pelaku usaha kopi yang selama ini belum tahu akan permodalan dari LPDB-KUMKM, untuk segera berkoordinasi dengan Dinas Koperasi dan UMKM setempat untuk mendapatkan bantuan cara pengaksesan pinjaman dari LPDB-KUMKM dengan bunga yang termurah di indonesia.

Selain diminta berkoordinasi dengan Dinas Koperasi dan UMKM, pelaku usaha kopi juga dapat bersinergi dengan kelompok usahanya membentuk koperasi ataupun badan usaha lainnya agar bisa mendapatkan pinjaman dana dari LPDB-KUMKM.

"Banyak program pembiayaan usaha yang bisa dilakukan kalangan pelaku usaha kopi di Kerinci. LPDB-KUMKM akan mencarikan solusi agar masalah pembiayaan ini teratasi," kata Braman pula.

Fahrizal Rusdi, mewakili Kelompok Tani Kopi Arabica Kerinci, mengungkapkan dia dan kelompoknya butuh dukungan pembiayaan bagi pengembangan usaha kopi mereka.

*Fahrizal mengaku setelah mengetahui program LPDB-KUMKM, mereka sangat tertarik untuk mendapatkan program pembiayaan dana bergulir dengan bunga murah 5% menurun per tahun.*

"Kami sangat tertarik dengan program dana bergulir. Kendalanya kami membentuk koperasi atau badan usaha sebagaimana yang dipersyaratkan," ungkap Fahrizal.

Hal senada diutarakan *Iskandar dari Komunitas Barizta Kerinci*, yang mengutarakan kelompoknya membutuhkan pembiayaan dalam mengembangkan usaha mereka.

"Kami sudah memiliki badan usaha, namun dapatkah kami mendapatkan dana bergulir," kata Iskandar, yang mengaku hasil olahan kopi arabica mereka telah meraih silver medal  dalam kontes kopi di Australia belum lama ini.

Menanggapi hal itu, Braman Setyo meminta para pelaku usaha kopi, untuk secepatnya berkoordinasi dengan Dinas Koperasi dan UMKM setempat agar dinas bersangkutan dapat membantu proses dan persyaratannya.

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Kerinci Agus Sunaryo mengharapkan pelaku usaha kopi, koperasi maupun UKM di Kerinci harus benar-benar memanfaatkan sosialisasi LPDB-KUMKM ini.

Agus mengatakan hendaknya program dana bergulir LPDB-KUMKM ini dapat dimaksimalkan semua kalangan usaha di Kerinci, dalam mendapatkan pembiayaan untuk pengembangan usaha yang telah dijalankan.

"Kami berterima kasih kepada Dirut LPDB-KUMKM yang telah bersedia mengunjungi wilayah Kerinci untuk membantu pembiayaan disini. Tidak tanggung-tanggung Dirutnya sendiri yang hadir ke Kerinci, ini wujud kepedulian dari pemerintah bagi kemajuan koperasi, UKM dan kalangan usaha lainnya," pungkas Agus.

Kerinci, 10 April 2018
Humas LPDB-KUMKM
www.lpdb.id

Lembaga Pengelola Dana Bergulir - KUMKM

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 - Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

Copyrights © 2014. LPDB. All Rights Reserved